Sex-Holiday Berlin; Pasar Natal

Pada suatu senja di Berlin
Dikala gerimis mengiringi suasana
Dan lonceng gereja bertalu-talu...

Warna merah - putih dan hijau terbalut putihnya salju
Disela maraknya sinar lampu
Dua tangan bertaut menjadi satu
Menyusuri maraknya pasar natal yang syahdu...





Wadoh... Ternyata bikin puisi itu sulit ya, dan sepertinya itu adalah puisi pertama sekaligus terakhir yang akan muncul di Blog Tjap Bagong.

Aku cuma mau bilang bahwa setelah kami melakukan culture holiday keliling kota Berlin yang foto-fotonya bisa dilihat disini, pada sore harinya setelah makan malam di supermal KaDeWe kami pergi ke pasar natal yang baru dibuka hari itu.

Di Berlin, seperti di kota-kota besar lainnya banyak sekali pasar natal yang buka sampai tahun baru dan kami mengunjungi salah satu dari mereka. Inilah foto-fotonya:

Tapi dua foto terakhir itu bukan foto dari pasar natal melainkan diambil dari mall Euro Center.

-----

Terus sebagai penutup acara liburan singkat, pada keesokan harinya kami pergi ke perbatasan Polandia, belanja-belanji barang murah yang harganya lebih rendah sampai 50% jika dibandingkan di Jerman.
Dan aku juga tertarik untuk pergi ke salon, mengeriting rambut, karena rambutku sudah panjang.

Kemudian pada malam harinya kami nongkrong di Hard Rock Cafe Berlin. Tapi aku sangat tidak merekomendasikannya. Ini adalah kafe yang biasa-biasa saja - Tak layak rasanya disebut sebagai Hard Rock Cafe, cuma harga minumannya saja yang lebih mahal dari tempat nongkrong lainnya, tidak ada life show seperti di Hard Rock Cafe Kuta dan tidak seru blas!

Sex-Holiday Berlin; Culture Holiday

So, setelah puas menghabiskan waktu berdua di Brandenburg Tor yang aku ceritakan disini, puas makan coklat panas dan kue tiramisu, suhu badan menghangat lagi, kemudian kami melakukan Culture Holiday keliling kota berlin (Sebagian kecil sudutnya sudah cukup lah). Jadi inilah foto-fotonya, diedit habis-habisan pakai photoshop, agar supaya tambah kinclong....

Oh iya, sekilas info dulu ya; Sebenarnya liburan ke Berlin itu uwenak tenan lho, fasilitas untuk para pelancong tersedia lengkap. Dimana-mana banyak kantor tourist information, toilet umum tersebar disegala penjuru (Siapkan uang koin 50 cent untuk membuka pintunya), peta kotanya sangat mudah diikuti dan ini yang paling aku suka: Ada Tageskarte (Karcis yang berlaku untuk sehari) yang bisa dipakai kemanapun pergi, dimanapun akan turun dalam area tertentu. Setiap beberapa menit sekali akan datang dan pergi bis Berlin City Tour pada titik-titik wisata. Nah dengan Tageskarte inilah para turis dengan bebas bisa turun-naik disetiap pemberhentian sesuka hati. Cocok dipakai bagi orang yang malas jalan atau takut tersesat atau cuma pergi ke Berlin selama sehari.

Dan inilah foto-fotonya....

Pertama pergi ke gedung parlemen (Bundestag). Maunya masuk,
tapi karena antrian panjang akhirnya kami membatalkannya dan melihat-lihat dari luar saja.

Disinilah mereka mengendalikan negara. Itu kacanya anti peluru lho...
Apakah kalian bisa melihat ibu Kanselir didalam?

Itulah bekas tembok berlin yang bersejarah itu. sebagian kecil dibiarkan berdiri untuk mengingatkan kita akan kekejaman pembatas pada waktu itu, yang lainnya benar-benar roboh dan cuma disisakan pondasinya saja, bahkan pondasi ini dibiarkan terlihat memotong beberapa jalan raya.




Byuh, mau menceritakan fotonya kok jadi bingung....
Ya wes lihat saja sendiri foto-foto diatas....

Pokoknya waktu itu kami jalan-jalan sampai gelap, kemudian karena badanku menjadi dingin lagi, maka kami pergi makan malam di KaDeWe (Kaufhaus des Westens), sebuah super mal yang bersejarah dan besaaaaaar sekali! Thomas bilang, kalau sedang mujur kita bisa bertemu artis terkenal Jerman disini lho.... Dan minta tanda tangan.

Setelahnya kami menghabiskan waktu berdua pada sebuah pasar natal yang hangat dan romantis yang baru buka pada hari itu.
Suasana tradisional malam natal yang indah dan ramah sudah mulai nampak. Foto-fotonya tentu saja akan muncul pada postingan selanjutnya.....

Sex-Holiday Berlin; Brandenburger Tor


Brandenburger Tor, setiap turis yang datang ke Berlin wajib mengunjunginya. Begitu juga dengan kami, meskipun waktu datang kesitu tidak lagi bisa dikatakan pagi lagi, karena kami molor sampai jam 10 pagi (Siang?) setelah mabuk di kafe Heile Welt yang aku ceritakan pada postingan sebelumnya disini>>

Jangan asal datang, harus tahu sejarahnya dulu dong, makanya sebelumnya aku membaca sejarah terciptanya Brandenburger Tor Berlin di Wikipedia http://en.wikipedia.org/wiki/Brandenburg_Gate
Setelah itu baru mendatanginya. Kami menghabiskan waktu disitu sampai jam 3 sore; bikin foto-foto, melihat-lihat....


Ini bukan Brandenburg Tor, melainkan monumen untuk memperingati
pembantaian kaum Yahuni oleh Nazi tak jauh dari Brandenburger Tor. Bisa dipakai main petak umpet lho... 

Dan inilah yang terekam oleh kameraku sepanjang siang itu; Suasana yang menarik disekitar Brandenburger Tor pada musim dingin.....
 
 Ada yang ngamen....
Ada yang naik dokar keliling kota....


Ada yang minta sumbangan.....


Ada yang... Ngapain mereka ya?

Ada yang kreatif memamerkan kebolehannya....

Ada yang main petak-umpet dibawahnya....


Ini bukan Brandenburger Tor, melainkan Gedung Parlemen, tak apa kan dipajang sekalian, soalnya motonya pas dari bawah brandenburger Tor itu. Pemandangan dari dekat dan detailnya termasuk kamar kerja ibu Kanselir akan muncul pada postingan selanjutnya....

 
Terus lapar.... Terus kedinginan karena suhu udara sudah hampir mencapai 0°C.... Terus kami pergi ke sebuah warung (Kafe) didekat situ dan aku pesan segelas coklat panas dan kue tiramisu....






Terus waktu keluar, aku melihat tugu Siegessäule dari jauh, tapi karena waktu itu sedang direparasi (ditambal atau di cat) maka kami tidak mendatanginya melainkan berjalan ke Gedung Parlemen, Berliner Dom dll....

Ngomong-ngomong tentang Siegessäule ini, itu terletak ditengah-tengah perempatan jalan, kalau mau masuk dan naik, pintunya ada di bawah jalan raya, terowongan.


Sex-holiday Berlin; Mabuk Lagi - Mabuk Lagi

Setelah puas berjalan-jalan menikmati gemerlapnya kota Berlin pada malam hari yang aku ceritakan pada postingan sebelumnya yang bisa dibaca disini, kami pergi ke Kafe Heile Welt.

Kafe Heile Welt terletak ditengah-tengah party scene Berlin.
Kafe yang nyaman dengan meja bar yang panjang. Ada sofa-sofa besar empuk di salah satu sisinya dan sebuah dinding dilapisi dengan bulu beruang. Aku tidak tahu dengan pasti apakah itu benar-benar bulu atau bulu buatan, tidak perduli, yang penting aku suka sesuatu yang berbulu-bulu, jadi aku memilih duduk di sofa lebar dibawah bulu-bulu itu agar supaya sambil duduk-duduk sambil bisa mengelus bulu-bulu itu.

Tidaklah terlalu ramai pengunjung, ada beberapa orang duduk menggerombol didepan meja bar panjang, sementara dua orang bartender yang hanya mengenakan top itu melayani mereka dengan ramah.

Aku tidak terlalu setuju kalau mereka bekerja sebagai bartender. Menurutku mereka lebih cocok bekerja sebagai bodyguard saja, atau setidak-tidaknya sebagai tukang pukul saja.

Sementara tidak terlalu jauh disamping pintu masuk ada tiga orang yang sedang bisik-bisik tetangga dengan seru.... Eh, dipojokan ternyata ada yang sedang cium-ciuman lho, heboh!

Ternyata jam 23 malam kafe ini baru menampakkan tanda-tanda kehidupannya, dan sebentar kemudian penuh sesak. Waiter mengatakan jika kami ingin tempat yang lebih longgar kami bisa ke ruang belakang, disana ada lounge.

Lounge-nya longgar dan nyaman, banyak sofa-sofa empuk yang lebih besar daripada didepan, lampu-lampunya bisa membuat orang duduk tenang dan musiknya tidak terlalu keras. Sebuah tempat yang asik buat pacaran.
Ya ya, okay... ya buat pacaran, ya buat nongkrong dengan teman-teman, ya buat tebar pesona... 

Dan kamipun duduk berdua-duaan disalah satu sofa disitu.

Oh tidak, ternyata kami tidak bisa berlama-lama duduk berdua-duaan karena sebentar kemudian datang orang-orang bertanya jika mereka boleh duduk bersama kami karena sofa yang lain sudah ada penduduknya.

Tak lama kemudian kami ngobrol akrab dengan mereka. Dan mereka ramah-ramah lho... Dan ternyata mereka semua berpasangan lho...

Sesaat aku ngobrol seru dengan salah satu dari mereka dan tiba-tiba memisahkan diri karena si cowok ini - yang aku sudah lupa namanya - pernah pergi liburan ke Bali dan ingin mengenang memorinya dengan ngobrol bersamaku. Sewaktu-waktu Thomas menginterupsi untuk bertanya apakah aku ingin minum sesuatu, kemudian tertawa-tawa lagi bersama yang lainnya.

Sekali waktu Thomas menyeretku karena secara tidak disengaja dia bertemu dengan temannya dan mengenalkan kami.

Ngobrol - minum - tertawa - ngobrol - minum - ngobrol lagi sambil minum.... Sampai akhirnya kami tidak boleh minum lagi karena pada akhirnya waiter tahu bahwa kami mabuk.

Aku sudah mulai tidak bisa mengendalikan diri lagi dan tidak bisa melihat dengan benar lagi, tapi pendengaranku masih tajam dan salah satu sisi otakku masih bisa dipakai, meskipun bagian otak yang lain sudah kacau balau. Thomas memaksa waiter tapi dijawab bahwa dia sudah tidak bisa tanda tangan lagi untuk nota kartu kreditnya, yang lain memberikan dompetnya tapi waiter tetap tidak mau kasih minum.

Begituuuu.... terus.

Dan waiter mengantar kami menuju pintu keluar setelah memakaikan jaket kami masing-masing. Doh...!

Diluar-pun masih juga tertawa-tawa dan berbicara kacau.

Waktu itu aku sudah kacau balau, aku tidak lagi bisa berpikir dan mengingat, hanya sepotong-sepotong dan hilang-timbul silih berganti. Yang aku ingat waktu itu pokoknya aku ingin segera sampai ke wohnwagen, tidur. Dan aku menyeret Thomas yang masih berbicara kacau dengan mereka.

Tapi aku jatuh tersungkur di trotoar.

Thomas membantuku berdiri dan kami berjalan lagi ke stasiun, tapi Thomas tersandung sesuatu dan gantian dia yang jatuh tersungkur. Gantian aku yang membantunya berdiri tapi waktu dia sudah berdiri malah aku yang jatuh tersungkur....

Dan dia melingkarkan lenganku ke lehernya dan memeluk pinggangku, berjalan sempoyongan ke stasiun.

Aku tidak ingat dengan jelas bagaimana prosesnya sampai kami bisa berhasil sampai ke stasiun, tapi di stasiun lebih kacau lagi. Pas di tangga turun ke stasiun bawah tanah aku sudah tidak bisa berjalan dan jatuh menggelosor di undakan turun. Dengan santainya Thomas mengambil salah satu kakiku dan menyeretku begitu saja menuruni undakan tangga... Dasar....!!!!

Untungnya aku pakai Daunen Jacke sampai menutupi kepala (Jaket musim dingin yang didalamnya dikasih bulu unggas dan tebal), jadi rasanya seperti di ayun-ayun. Entahlah, ini akibat pengaruh alkohol atau karena Daunen Jacke yang tebal itu. Tapi pada keesokan harinya aku menemukan benjolan di kepala belakangku.

Samar-samar aku mendengar ada orang memarahi Thomas karena menyeretku dengan kejam menuruni anak tangga dan si bencong tak punya hati itupun membantuku berdiri dan memapahku melanjutkan perjalanan.

Masih samar-samar bisa mendengar, ada orang bertanya apakah kami perlu bantuan. Thomas dengan besusah payah menjawab bahwa kami baik-baik saja. Mereka berdebat.

Dan samar-samar aku mendengar tentang 300€.

Oh, rupanya orang itu adalah polisi. Dan mabuk di tempat umum dendanya adalah 300€, jika polisi sampai 'membantu' mengantar kita pulang.

Sampai stasiun kedua, Thomas menyeretku keluar kereta dan dengan kejamnya melemparkanku ke salah satu bangku panjang disitu, akupun tergeletak tak berdaya, sementara dia duduk menunduk sambil memangku kakiku.

Aku tidak tahu dengan pasti berapa lama kami tertidur, atau lebih tepatnya pingsan di stasiun ini.

Aku terbangun pada saat ada orang menepuk-nepuk pipiku. Pandanganku masih kabur tapi aku bisa melihat itu adalah seorang cewek kulit hitam, mengatakan bahwa seharusnya aku pulang daripada tidur kedinginan di stasiun. Dan dia segera meloncat naik kedalam kereta api yang datang.

Aku mulai sadar. Aku cari Thomas.... Dia masih duduk menunduk sambil memangku kakiku, tertidur.

Aku menendangnya dengan kasar untuk membangunkannya.

Tapi dia masih harus membantuku waktu kami naik ke atas kereta api selanjutnya, begitu juga pada saat turun kereta. Dan setelah berhasil naik undakan tangga keluar stasiun, aku memuntahkan semua isi perutku.

Setelahnya aku jadi sadar sesadar-sadarnya tapi tetap saja Thomas harus memapahku untuk mencapai Wohnwagen.
-----------------

Well, itu adalah malam yang gila. Aku tidak menyukainya karena aku merasa menderita. Tapi asik juga.

Pada saat keesokan harinya kami terbangun, kami menghabiskan waktu berdua di Berlin dan juga ke perbatasan Polandia...

Sepertinya ini postingan harus berlanjut lagi, poto-potonya belum sempat muncul....;))

Sex-Holiday Berlin; Gemerlapnya Ibukota ;)

Masih tentang cerita liburan singkatku bersama Thomas ke Berlin. Kami pelan-pelan berkendara ke Berlin setelah semalam menikmati meriahnya Hamburg yang aku ceritakan pada postingan sebelumnya yang bisa dibaca disini >>

Berlin loves us!
Kami sampai jam 3 sore, tak ada halangan sedikitpun dan Thomas segera menemukan sebuah tempat parkir longgar dipinggir kota. Rupanya dia sudah paham daerah ini. Itu adalah tempat parkir untuk Wohwagen dan mobil-mobil truk besar antar negara di Eropa.

Langit berwarna biru dan udara musim dingin terasa bersahabat. Maksudnya dinginnya tidak terlalu menggigit.

Thomas segera melepas wohnwagen dari mobil penyeretnya kemudian memasang dongkrak disebelah depan karena posisinya agak nungging, lalu memasang bola pengaman agar wohnwagennya tidak lari menggelinding sendiri.

Well, kami akan tinggal dipinggiran ibukota selama beberapa hari. Beberapa tetangga juga sudah kelihatan nyaman tinggal di wohnwagen mereka. Dan supir-supir kontainer dan truk besar-besar yang ndut-ndut itu sibuk dengan urusan mereka masing-masing. Ada yang menungging-nunggingkan pantatnya sampai jauh menjulang tinggi ke angkasa disamping truk membetulkan sesuatu disitu, ada yang berjalan kesana-kemari sambil membetulkan celananya yang melorot terus.... dan lain-lain pemandangan seperti itu...

Wah, tetangga kami punya wohnwagen yang lebih
besar, ada anten parabola-nya lagi....

Masalah pertama muncul. Aku kebelet!
Thomas segera memberi instruksi kilat; Itu disamping tempat parkir ada hotel Avis, hotel khusus buat supir dan para pengembara seperti kami, buka 24jam, toilet dan kamar mandi ada dibawah, bayar 50 cent untuk buang-buang sesuatu dan bayar 2,60€ untuk mandi. "Harus bayar meskipun tidak dijaga, jangan curang," Katanya menegaskan.  Tapi harus bawa kertas toilet basah yang ada desinfektan-nya untuk mengelap bibir toilet sebelum mendudukinya. Dan bawa handuk dua kalau mandi, satu untuk wajah dan badan dan satunya untuk mengelap kaki, karena kita tidak tahu penyakit kulit apa yang ada di kaki orang yang baru mandi sebelum kita. Demi kesehatan bersama.

Malam hari setelah makan malam dari sisa makanan tadi siang kami jalan-jalan menikmati gemerlapnya ibukota. Tentu saja tujuannya adalah Brandenburger Tor yang terkenal itu. Letaknya di Pariser Platz, tengah kota.

Kami naik U-bahn (Kereta api bawah tanah) dan harus ganti kereta sebanyak 3 kali. 

Dan sampailah kami di Pariser Platz tempat Brandenburger Tor berada itu. Tapi dasar aku bukan tukang poto profesional, jadi aku lupa bawa tripod. Padahal kalau mau memfoto pada tempat yang minim cahaya seperti malam hari, tripod kan jadi alat vital. Jadi beginilah hasil fotonya, kabur semua.


Tapi aku masih punya banyak foto yang aku ambil pada siang hari yang bagus-bagus, pasti nanti pada saatnya akan muncul pada postingan selanjutnya....

Jadi waktu itu suasana natal sudah mulai terasa, udara yang mulai membeku juga sudah mulai terasa.

Terus setelah puas jalan-jalan, kami menghabiskan malam mencari kehangatan di kafe Heile welt. Sebuah kafe yang seru terletak di pusat party scene Berlin. Tapi kami berbuat kebodohan disini................